BORANG ONLINE ILMAM

NAMA PENUH
ALAMAT RUMAH
NO KAD PENGENALAN
JANTINA
ILMAM NEGERI
NO TELEFON
EMEL ANDA
PEKERJAAN SEKARANG/ JAWATAN
Saya akan membantu ILMAM di dalam bidang Dakwah
Penyelidikan
Penulisan
IT/Internet/Web
Sukarelawan
Fasilitator
Program Kemasyarakatan
Politik Dunia
Isu Palestin
Perubatan
Lain-Lain
Mohon Tuan/ Puan untuk berkongsi sedikit latar belakang pengajian sebelum ini (Contoh : jurusan pengajian di Mesir, tahun pengajian dan sumbangan yang boleh diberikan kepada ILMAM)

Saya mengaku segala kenyataan di atas adalah benar dan saya akan membantu Pertubuhan ILMAM Malaysia sekiranya diperlukan. Sekian, terima kasih.

 


Click here to create your own form.

Tuesday, 3 May 2011

ALLAH MEMBELA AISYAH R.ANHA YANG DITUDUH BERZINA


Allah taala Membela Aisyah r.anha Yang Dituduh Berzina

Firman Allah dalam ayat 25 surah al-Anfal :

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya :
Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum) dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab seksaNya.

Firman Allah Ta’ala:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ

“Telah berlaku kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia.” (QS. Ar-Rum: 41)

وَالَّذِينَ يَرْمُونَ الْمُحْصَنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَأْتُوا بِأَرْبَعَةِ شُهَدَاءَ فَاجْلِدُوهُمْ ثَمَانِينَ جَلْدَةً وَلَا تَقْبَلُوا لَهُمْ شَهَادَةً أَبَدًا وَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ (4) إِلَّا الَّذِينَ تَابُوا مِنْ بَعْدِ ذَلِكَ وَأَصْلَحُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Dan orang-orang yang melemparkan tuduhan (zina) kemudian dia tidak mendatangkan 4 orang saksi, maka sebatlah mereka dengan 80 sebatan. Jangan ambil persaksian mereka (selepas itu) selama-lamanya. Mereka adalah orang-orang fasik” Kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu (dari kesalahannya yang tersebut) serta memperbaiki amalannya, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (An-Nur:4 - 5).

Ayat-ayat di atas adalah berkaitan dengan satu peristiwa besar yang dihadapi oleh rumahtangga Rasulullah SAW. Ia menyangkut kisah isteri Rasulullah SAW iaitu Aishah RA yang dilemparkan tuduhan keji oleh golongan Munafiq di Madinah. Peristiwa inilah yang disebut sebagai HADIS IFKI. Fitnah jahat yang dilontarkan oleh golongan munafik ini berlatarbelakangkan peperangan Bani Musta’liq atau Perang Muraisi yang berlaku pada bulan Syaaban tahun ke 6 Hijrah. Perang ini dilancarkan ke atas Bani Musta’liq apabila Rasulullah SAW mendengar ketua Bani Musta’liq al-Harith ibn Dirar akan menyerang umat Islam di Madinah.

Inilah satu peperangan yang turut disertai oleh golongan munafiqun yang dipimpin oleh Abdullah bin Ubay bin Salul di mana mereka menyangka umat Islam akan menang atau menjangka tidak akan berlaku pertumpahan darah ini. Tindakan pantas Rasulullah SAW telah menyebabkan Bani Mustaliq kalah dalam peperangan ini dan ramai yang menjadi tawanan perang. Sebaliknya para sahabat memerdekakan tawanan-tawanan tersebut dan Rasulullah SAW sendiri mengahwini anak al-Harith yang bernama Juwairiyah. Ini merupakan satu strategi dakwah yang amat berkesan kerana ramai dari kalangan Bani Mustaliq memeluk Islam selepas itu.

Keadaan ini menyebabkan golongan munafiq semakin geram kerana kedudukan umat Islam di Madinah semakin kukuh. Abdullah Bin Ubay terus menjalankan siasat liciknya dengan melaga-laga umat Islam. Dia menghasut golongan Ansar dengan menfitnah golongan Muhajirin akan mengusir orang-orang Ansar

“Apabila mereka (Muhajirin) sudah ramai dalam negeri kita maka mereka hendak menunjukkan kekuatan samalah seperti kata pepatah gemukkan anjingmu kemudian ia akan menggigitmu. Tengoklah nanti apabila pulang ke Madinah tahulah dia bagaimana orang mulia (Ansor) akan mengeluarkan orang yang hina ( Nabi dan Muhajirin)”.

Peristiwa ini dirakam oleh Allah SWT dalam surah al-Munafiqun ayat 8

يَقُولُونَ لَئِنْ رَجَعْنَا إِلَى الْمَدِينَةِ لَيُخْرِجَنَّ الْأَعَزُّ مِنْهَا الْأَذَلَّ وَلِلَّهِ الْعِزَّةُ وَلِرَسُولِهِ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَلَكِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَا يَعْلَمُونَ

“Mereka berkata lagi: Demi sesungguhnya! Jika kita kembali ke Madinah (dari medan perang), sudah tentu orang-orang yang mulia lagi kuat (pihak kita) akan mengusir keluar dari Madinah orang-orang yang hina lagi lemah (pihak Islam). Padahal bagi Allah jualah kemuliaan dan kekuatan itu dan bagi RasulNya serta bagi orang-orang yang beriman; akan tetapi golongan yang munafik itu tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (al-Munafiqun: Ayat 8).

Perancangan jahat mereka telah digagalkan oleh Allah SWT. Namun orang-orang munafiq tidak berputus asa. Abdullah bin Ubaiy menggunakan pula peristiwa Aishah RA yang tertinggal dalam perjalanan pulang ke Madinah untuk menyusun perancangan jahat seterusnya.

Aishah RA telah diundi sebagai isteri baginda untuk menemani Nabi dalam ekspedisi Bani Mustakliq ini. Beliau ketika itu baru berusia 14 tahun. Ketika berhenti rehat dalam perjalanan pulang Aishah keluar dari rombongan untuk qada hajat. Tentera muslimin yang tidak menyedari Aishah tidak ada lagi di atas untanya (dalam naungan yang tertutup) telah bergerak meninggalkan Aishah. Apabila kembali Aishah dapati beliau tertinggal sehinggalah ditemui oleh seorang tentera muslimin yang berada di belakang rombongan yang bernama Shafwan bin Mu’athal. Aishah pulang dengan ditemani oleh Shafwan sehingga dikembalikan kepada Rasulullah SAW dengan selamat.

Peristiwa ini dieksploitasi oleh Abdullah bin Ubaiy untuk menyebarkan fitnah keji ke atas isteri Rasulullah SAW sendiri. Keadaan menjadi bertambah buruk apabila cerita jahat dan tidak berasas ini turut disebarkan di kalangan orang-orang Islam atas pelbagai alasan. Keadaan ini berlangsung untuk beberapa waktu sehingga menimbulkan suasana tegang dalam rumahtangga Rasulullah SAW dan di kalangan masyarakat Islam. Golongan munafiq amat gembira dengan kemelut yang mereka cipta yang dilihat berjaya menggoyahkan keimanan dan kesatuan umat Islam di Madinah.

Allah SWT tidak akan membiarkan Nabinya dan umat Islam terus diperkotak-katik oleh golongan musuh dan kaum munafiqun. Firman Allah SWT dalam Surah An-Nur ayat 13

لَوْلَا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنْفُسِهِمْ خَيْرًا وَقَالُوا هَذَا إِفْكٌ مُبِينٌ (12) لَوْلَا جَاءُوا عَلَيْهِ بِأَرْبَعَةِ شُهَدَاءَ فَإِذْ لَمْ يَأْتُوا بِالشُّهَدَاءِ فَأُولَئِكَ عِنْدَ اللَّهِ هُمُ الْكَاذِبُونَ (13
“Kenapa tidak ketika kamu mendengar berita tersebut, orang-orang beriman lelaki dan perempuan bersangka baik sesama mereka sambil mengatakan ‘Ini adalah berita bohong’ jika penuduh-penuduh itu tidak membawa 4 orang saksi yang mendakwa orang yang dituduh? Maka sekiranya penuduh-penuduh itu tidak mengemukakan saksi-saksi berkenaan maka disisi Allah merekalah pembohong-pembohong” (An-Nur : ayat 12 - 13).

لَولَا إِذ سَمِعتُمُوهُ قُلتُم مَّا يَكُونُ لَنَا أَن نَّتَكلَّمَ بِهـٰذَا سُبحَـٰنَكَ هَـٰذَا بُهتَـٰنٌ عَظِيمٌ يَعِظُكُمُ ٱللَّهُ أَن تَعُودُواْ لِمِثلِهِۦ أَبَدًا إِن كُنتُم مُّؤمِنِينَ وَيُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمُ ٱلأَيَـٰتِ‌ وَٱللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Firman Allah swt bermaksud: “Kenapa tidak apabila kamu mendengar saja berita tersebut, kamu mengatakan ‘Tak sepatutnya kita membincangkan perkara ini. Maha Suci Engkau (ya Allah) ini adalah pembohongan yang besar !!’ Allah mengingatkan kamu agar jangan lagi mengulangi kesalahan membicarakan isu ini sekiranya kamu orang-orang beriman. Allah menerangkan ayat-ayatNya kepada kamu. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” (An-Nur : ayat 16-18).

Mengapa Allah SWT merakamkan peristiwa yang mengaibkan ini di dalam al-Quran. Bahkan fitnah ini mengenai peribadi Nabi SAW yang menjadi qudwah kepada umat Islam. Ia menunjukkan kepada kita bahawa inilah modus operandi golongan yang bermaksiat untuk memporak perandakan umat Islam, menimbulkan perpecahan, mengaibkan tokoh-tokoh tertentu bagi mengekalkan kepentingan duniawi termasuklah kuasa politik. Bukankah tujuan Abdullah bin Ubaiy menyebarkan cerita keji ini juga untuk menggoyahkan sendi-sendi masyarakat Islam supaya dia kembali berkuasa di Madinah.

Peristiwa yang didedahkan oleh Allah di dalam al-Quran meletakkan garis panduan yang amat jelas iaitu sebarang pertuduhan ke atas seseorang yang didakwa melakukan perzinaan atau seumpamanya mastilah sabit dengan (1) Pengakuan oleh orang yang dituduh, atau (2) Persaksian oleh 4 saksi dari pihak yang menuduh. Tanpa salah satu dari (1) atau (2), orang yang dituduh adalah bebas seperti seadanya, manakala 3 orang saksi atau kurang tersebut disebat sebanyak 80 kali sebatan kerana menyampaikan berita tanpa bilangan saksi yang cukup (4 orang) .

Ingatlah apa yang sedang berlaku di dalam masyarakat kita adalah suatu yang amat dimurkai oleh Allah. Firman Allah SWT.

إذ تَلَقَّونَهُ ۥ بِأَلسِنَتِكُم وَتَقُولُونَ بِأَفوَاهِكُم مَّا لَيسَ لَكُم بِهِۦ عِلمٌ وَتَحسَبُونَهُ ۥ هَيِّنًا وَهُوَ عِندَ ٱللَّهِ عَظِيمٌ

“Ketika kamu bertemu dengan isu ini dengan perbualan-perbualan kamu, dan kamu bercakap-cakap dengan isu yang kamu tidak mempunyai maklumat (sepatutnya) mengenainya. Kamu ingat membicarakannya (seperti itu) suatu perkara yang kecil sedang perbuatan itu besar di sisi Allah !!” (An-Nur : ayat 15).

Marilah kita mengambil peringatan tentang amaran yang cukup keras dari Allah SWT

إِنَّ ٱلَّذِينَ يُحِبُّونَ أَن تَشِيعَ ٱلفَـٰحِشَةُ فِى ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَهُم عَذَابٌ أَلِيمٌ فِى ٱلدُّنۡيَا وَٱلأَخِرَةِ‌ وَٱللَّهُ يَعلَمُ وَأَنتُم لَا تَعلَمُونَ

Firman Allah swt bermaksud, “Sungguh orang-orang yang suka kelucahan tersebar dalam masyarakat orang-orang beriman, bagi mereka azab yang pedih didunia dan Akhirat. Dan Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (An-Nur : 19).

No comments: